Total Station dalam Pengukuran dan Survei

Total Station dirancang untuk mengukur jarak horizontal dan kemiringan, sudut dan ketinggian horizontal dan vertikal dalam survei topografi dan pekerjaan geodetik, sebagaimana menjadi solusi survei. Hasil pengukuran dapat direkam ke dalam memori internal Total Station dan dapat ditransfer ke komputer pribadi. Kemampuan dasarnya adalah dapat melakukan pengkuran dengan rentang jarak yang jauh, cepat, dan akurat.

Total Station dikembangkan dengan mengedepankan kenyamanan maksimal kerja pada pengguna. Total Station mengukur sudut dan jarak ke berbagai titik yang disurvei melalui koordinat dari titik yang diamati (x, y, dan z atau utara, timur, dan elevasi) relatif terhadap Total Station dihitung menggunakan fungsi trigonometrik/geometris.

Total Station dalam Pengukuran dan Survei
Total Station elektronik

Instrumen survei yang paling umum digunakan saat ini adalah total station. Total Station adalah kombinasi dari theodolite elektronik, Electronic Distance Measurement (EDM) dan mikroprosesor dengan unit memori. Theodolite digital elektronik pertama kali diperkenalkan pada akhir 1960-an oleh Carl Zeiss Inc dan ditujukan membantu mengatur panggung untuk pengumpulan maupun pemrosesan data lapangan yang modern.

Ketika theodolite elektronik digunakan dengan unit EDM bawaan, kelahiran konsep baru dalam survei otomatis sepenuhnya dimulai. Nama asli untuk instrumen jenis ini adalah tacheometer elektronik. Tetapi Hewlett-Packard memperkenalkan menggunakan nama Total Station lebih dari 30 tahun yang lalu. Nama itu kemudian langsung dikenal sebagai sebuah profesi.

Dengan perangkat ini, seseorang dapat menentukan sudut dan jarak dari instrumen ke titik yang akan disurvei. Dengan bantuan trigonometri, sudut dan jarak dapat digunakan untuk menghitung posisi aktual (x, y, dan z atau utara, timur, dan ketinggian) dari titik-titik yang disurvei secara absolut.

Transit standar pada dasarnya adalah teleskop dengan cross hairs untuk melihat target. Teleskop melekat pada skala untuk mengukur sudut rotasi teleskop (biasanya relatif ke utara sebagai 0 derajat) dan sudut kemiringan teleskop (relatif terhadap horizontal sebagai 0 derajat). Setelah memutar teleskop untuk membidik sasaran, seseorang dapat membaca sudut rotasi dan sudut kemiringan dari titik referensi. Semua Total Station memiliki perangkat EDM dan pemindaian sudut elektronik.

Skala yang terkode dari lingkaran horizontal dan vertikal dipindai secara elektronik, kemudian sudut dan jarak ditampilkan secara digital. Jarak horizontal, perbedaan ketinggian, dan koordinat dihitung secara otomatis. Selain itu, semua pengukuran dan informasi tambahan juga dapat direkam.

Total Station dalam Pengukuran dan Survei

Prinsip kerja Total Station

Di sebagian besar Total Station, sebuah dioda pemancar cahaya inframerah termodulasi, yang mengirimkan sinar dari instrumen ke prisma. Prisma memantulkan sinar ini kembali ke Total Station.

Bagian dari panjang gelombang yang meninggalkan instrumen kemudian kembali dinilai dan dihitung. Atau dengan kata lain, instrumen EDM yang terpasang di dalam teleskop Total Station mentransmisikan sinar inframerah yang dipantulkan kembali ke unit dengan bantuan prisma (setelah refleksi internal total). Dalam hal ini, EDM menggunakan pengukuran waktu untuk menghitung jarak yang ditempuh oleh sinar tersebut. Dengan beberapa pengecualian, instrumen EDM mensyaratkan bahwa target sangat reflektif dan prisma yang mencerminkan biasanya digunakan sebagai target.

Sebagian besar dari Total Station juga merupakan perekam data. Data mentah (sudut dan jarak) beserta koordinat titik yang terlihat dicatat bersama dengan beberapa informasi tambahan (biasanya kode untuk membantu menghubungkan koordinat dengan titik yang disurvei).

Data yang direkam tersebut dapat langsung diunduh ke komputer. Penggunaan perekam data lebih lanjut dapat mengurangi kesalahan perekaman dan menghilangkan kebutuhan seseorang untuk merekam data di lapangan.

Penentuan sudut dan jarak pada dasarnya adalah tindakan terpisah. Seseorang membidik teleskop dengan sangat hati-hati terlebih dahulu. Ini adalah bagian dari proses dengan potensi nyata kesalahan manusia. Ketika teleskop telah diarahkan, kemudian sudut ditentukan. Pengamat kemudian mulai melakukan pembacaan jarak ke target oleh EDM. Ini hanya membutuhkan beberapa detik dan perhitungan dapat dilakukan segera.

Total Station banyak digunakan di banyak lokasi konstruksi. Dalam banyak kasus, ini tidak sepenuhnya digunakan karena pengguna tidak menyadari kemampuan operasional penuhnya. Total Station yang digunakan untuk leveling termasuk dalam klasifikasi leveling tidak langsung. Dengan akurasi yang tinggi, Total Station dapat digunakan untuk banyak pekerjaan umum seperti pembangunan jalan, bandara, dan pelabuhan.

Prinsip kerja Total Station
Model berbeda dari total station

Tahap teknis Total Station

Untuk pekerjaan lapangan, Total Station dipasang pada tripod dan diratakan sebelum digunakan. Sementara itu, prisma dipasang pada tiang yang ketinggiannya diketahui. Braket pemasangan termasuk alat bantu untuk mengarahkan instrumen. Prisma dipasang sehingga titik pantulannya sejajar dengan pusat kutub tempat ia dipasang.

Meskipun ujung tiang ditempatkan pada titik yang akan disurvei, instrumen harus diarahkan pada prisma. Jadi, hal tersebut selanjunya dapat menghitung posisi prisma dan bukan titik yang akan disurvei. Karena prisma berada tepat di atas ujung, ketinggian tiang dapat dikurangi untuk menentukan lokasi titik. Hal tersebut dapat dilakukan secara otomatis. Tiang harus dipegang dengan erat, garis level terpasang sehingga teknisi memegang tongkat sebagai cek.

Tidak semudah yang diharapkan orang untuk memegang tiang dengan tegak, terutama jika ada angin. Sebagai akibatnya, banyak bacaan mungkin diperlukan. Karena masalah ini, metode penampakan yang dipilih pada kesempatan seperti itu mungkin bukan untuk memulai dengan melihat pada prisma itu sendiri, tetapi pada ujung tiang di mana ia menyentuh tanah.

Sudut dari utara kemudian akan diperbaiki dan tidak terpengaruh oleh pergerakan kutub. Kemudian tujuan teleskop dapat dinaikkan ke tingkat prisma, hanya menyesuaikan sudut kemiringan.

Baca juga: Uji Kuat Tekan Beton Inti (Core Drill Test)

Kelebihan penggunaan Total Station

  1. Pengaturan instrumen yang cepat pada tripod yang menggunakan laser
  2. Program perhitungan area on-board untuk menghitung area bidang
  3. Akurasi yang lebih besar dalam perhitungan area karena kemungkinan mengambil lengkungan dalam perhitungan area
  4. Tampilan grafik plot dan tanah untuk visualisasi yang lebih cepat
  5. Pengkodean untuk melakukan pemetaan otomatis. Segera setelah pekerjaan lapangan selesai, peta area dengan dimensi akan siap setelah transfer data
  6. Perencanaan plot dan luas area pada skala yang dibutuhkan pengguna
  7. Akurasi pengukuran tinggi
  8. Kesalahan manual yang terlibat dalam membaca dan merekam dihilangkan
  9. Perhitungan koordinat cepat dan akurat
  10. Lebih banyak pekerjaan dapat diselesaikan dalam waktu singkat
  11. Pengumpulan informasi (data) yang relatif cepat
  12. Beberapa survei dapat dilakukan pada satu set-up
  13. Data desain digital dapat diunggah ke Total Station untuk pengaturan struktur yang akan dibangun

Kelemahan penggunaan Total Station

  1. Penggunaannya tidak memberikan hard copy catatan lapangan. Oleh karena itu, mungkin sulit bagi surveyor untuk melihat dan memeriksa pekerjaan saat survei
  2. Untuk pemeriksaan survei secara keseluruhan, Anda harus kembali ke kantor dan menyiapkan gambar menggunakan perangkat lunak yang sesuai
  3. Total Station tidak boleh digunakan untuk pengamatan matahari tanpa filter khusus. Jika tidak, bagian EDM dari instrumen akan rusak
  4. Instrumen ini mahal dan untuk melakukan survei menggunakan Total Station, tenaga terampil sangat diperlukan.

Penggunaan Total Station seringkali digunakan juga dalam pekerjaan SLF (Sertifikat Laik Fungsi) dan Forensic Engineering. Ketegaran struktur juga merupakan perhatian utama dalam proses forensik. Pengukuran jarak, lendutan struktur, dan pengukuran yang presisi merupakan perhatian primer yang dilakukan PT Eticon Rekayasa Teknik setiap melakukan survei bangunan.

Referensi :

  • Gophi, S., Sathikumar, R., dan Madhu, N. 2018. Advanced Surveying, Total Station, GPS, GIS, and Remote Sensing. Pearson India Education Services Pvt. Ltd

Recommended Posts

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *